Mencret Massal

Ok, yang di atas adalah judul yang agak lebay.

Berawal dari gw ma temen gw, sebut ja namanya A, B, C dan D yang ngerjain tugas kelompok di rumahnya si C. Kita tumpuk2an di rumahnya si C yang emang udah sempit banget; isinya cuma satu kamar tidur ma ruang tamu yang nyambung ma dapur, trus di sebelah dapur ada Wc. That’s all.

si A bawa martabak manis.

si B bawa pisang molen ma bala-bala.

si C tuan rumahnya.

si D bawa cireng.

gw sendiri bawa keripik singkong yang langsung gw lempar sementara gw terbirit2 masuk WC gara-gara harus menunaikan tugas suci 3 jam sekali.

WCnya sempit gila. Cuma ada kloset ma ember. Mana klosetnya nyuruh gw jongkok, lagi!

Setelah perut lega, gw mulai bersih-bersih. Tapi ada yang aneh.

kotoran gw susah banget masuknya. Kayaknya tuh kloset udah buntu ato overload. tapi untungnya setelah perjuangan keras masuk juga tuh kotoran dengan selamat. Gw pun komplain ke si C.

Gw: “Kloset lw mampet ya?”

C   : “Iya tuh, emang susah, caranya ya, disiram dulu, terus tungguin airnya surut, baru disiram lagi,”

Gw: (dalem hati) “What The Hell…?!?!?!?!?!”

Dan kami pun melanjutkan ngerjain tugas.

***

Tugas sialan itu selesainya baru tengah malem, jadi kita mutusin nginep di sana. Tidur tumpuk-tumpukan di kamarnya si C yang ukurannya cuma 2×2 m2.

Baru beberapa menit rasanya gw tidur, si D bangun.

Gw:”Mau ke mana lw?”

D   :”Mo boker, sakit perut” (sambil buru2 ke WC).

Karena rumah itu kecil, dan WC juga kecil, jadi suara di WC kedengeran sampe kamar si C.

(yang g tahan ma mencret silakan pergi)

“BBRRROOOOOOOOTTTTTTT!!!!!” kemudian diiringi suara kayak kran air.

si C bangun.

C :”Wah, mencret tuh kayaknya si D,”

A: “Iya, kenceng banget suaranya”

dan di WC suara2 itu makin menjadi-jadi. si B pun ikutan bangun.

A:”Nape lo?”

B:”pengen boker, nih…”(sambil megangin perutnya).

si B pun lari ke WC, ngegedor2 pintu WC.

B: “OI!!!CEPETAN!!!GANTIAN!!”

D: (dari dalem WC) “IYA BENTAR! GW MENCRET NIH!” (sambil kedengeran bunyi kran air jatuh ke kloset)

Dan tiba-tiba kedengeran bunyi “BRRROOOOOOOOTTT!!!!!”

bukan dari B dan bukan dari wc. Itu dari si A. Cairan coklat encer ngalir ke kaki si A, sampe bikin pulau di kasurnya si C. MAMPUS.

A: “Sorry, gw kira cuma kentut biasa”

giliran si C sekarang yang tereak-terak.

C:”WOIII!!! BURUAN!!! SI A MENCRET, NIH!!!UDAH KELUAR!!!”

Dan gw pun merasakan hal yang sama. Perut gw menggelegak. Siap-siap rumah lw jadi septic tank, C!!

Setelah digedor2 sekian lama, akhirnya si D keluar. si A dan si B masuk WC bebarengan.

Emang mencret bikin orang kehilangan akal sehat.

Tentang Kecepirit

Waaaahhh…

akhirnya gw pulih dari sakit gw!!!!!

menghirup udara segar lagi…

kalo ada yang nanya gw sakit apa? jawabnya singkat: gw kena gejala typus (baca:tipes), penyakit yang bikin gw –SAMPE SEKARANG– g boleh makan nasi, yang kasar2… dll. Bolehnya cuma makan bubur encer yang gw lebih prefer nyebut itu JUS daripada BUBUR.

makasih buat temen2 yang bantuin waktu gw sakit kemaren.

Tapi yang tetep adalah..

USUS GW TETEP PENDEK.

gw jadi inget waktu di rumah sakit gw ngantri di apotik mo nebus obat.

tiba2 pas nungguin si Mbaknya ngambilin obat gw, gw pengen kentut.

Gw pikir karena gw udah discharge dari opname, ga apa-apa kentut.

Dan gw kentutin aja.

“BROOOOOOOOOOOOTTTTT….”

lumayan kenceng juga tuh angin keluar.

Tapi kemudian rasanya kok pantat gw basah?

ok.. kalian semua udah tahu apa yang sebenernya terjadi.

Yang keluar bukan cuma kentut, saudara-saudara!!!!

tapi juga mencret yang encer banget. Terasa betul cairan hangat itu ngalir sampe kaki gw.

Untung gw pake celana gelap, coba gw pake celana putih…

Soalnya sampe rumah gw liat kolor gw yang putih udah bener-bener nggak putih lagi warnanya, tanda kalo mencret yang tadi keluar mang bener-bener banyak.

Gw punya banyak pengalamana ma yang begituan, sebenernya, mengingat USUS GW YANG PENDEK.

nggak tau Anda2 yang baca blog ini.

Ada yang punya pengalaman ma kecepirit juga?

kalo ada dan lo baca blog ini, please ceritain pengalaman lo.

Just leave a comment.

OK????

thx b4

Kayaknya Gw Sakit (lagi)…

Bangun tidur rasanya badan gw sakit semua, panas banget rasanya napas gw…

lemes banget, perut juga sakit…

waktu buang air pagi-pagi yang keluar aer semua, dan nggak lama setelah itu gw muntah-muntah…

oh, pagi-pagi udah berangkat ke kampus dengan badan yang nggak enak…!

Di kampus pun masih mencret-mencret, gw nyariin si Mang yang kemarin nggak ketemu, lagipula mencretnya nggak separah kemaren, jadi gw masih bisa masuk kelas walaupun berkali-kali ijin ke belakang ma dosen.

Gw kira maag gw kmbuh, jadi gw makan ke kantin, tapi apa yang terjadi?

Setelah makan gw muntah-muntah, sampe 5 ato 6 kali. isi perut gw rasanya dikuras bersih!

Udah kepala sakit, perut sakit, lemes juga…

Pas gw muntah-muntah dianterin temen gw ke tempat anak-anak PMI, di sana gw dikasih teh manis anget ma diukur suhu badannya. 39,5 DERAJAT CELCIUS!!! Gw berharap tuh termometer rusak.

Akhirnya gw dianterin temen gw pulang.

Sepanjang jalan gw nggak seberpa sadar, tpi yang jelas gw mencret-mencret di jalan (Nis, Ron, sorry yaaa…), nggak bisa gw tahan karena perut gw sakit banget dan badan udah lemes banget.

Sampe sekarang gw cuma bisa tiduran di kasur, nyari posisi enak sambil ngeremes-remes perut gw yang sakit banget, melilit-lilit, perih, panas, kayak dipelinti. Gw mual-mual terus tapi nggak ada yang keluar kalo dimuntahin, kayaknya isi perut gw udah habis, paling cuma mencret dikit-dikit yang bisa keluar. Gw nggak percaya kalo gw demam sampe 39,5 derajat celcius, tapi emang rasanya tubuh ni panas dan sakit semua.

Yah, mudah-mudahan gw nggak apa-apa dan besok udah baikan lagi….

Pijatan buat Mules…

inilah nasip naas gw.

Udah usus gw pendek

diare pula.

Emang gw akui gwnya yang ga tau diri, udah lepr pagi-pagi tadi ketemu tukang bubur ayam di depan kampus langsung main hantam aja. Kayaknya nggak bersih tuh bubur….

Gw belum sempet ngabisin tuh bubur perut udah mules-mules. Langsung gw lari ke WC, dan dalam perjalanan panjang ke WC itu gw ketemu dosen yang kemaren ruangannya gw muntahin (baca tulisan yang di sini).

Ternyata gw MENCRET!!!

OMG…

yang keluar aer semua, bahkan gw nggak tahu tuh aer dateng dari mana karena gw belum sempet minum tadi.

Dan derita gw mencret-mencret dimulai lagi… padahal mencret sebelumnya baru sembuh selasa kemaren.

Gw jadi nggak masuk kuliah. Gimana mau masuk kuliah? orang gw keluar WC, jalan beberapa langkah udah mules-mules lagi dan gw kudu ngibrit ke WC buat ngeluarin mencret-mencret itu.

Jadilah gw seharian penunggu WC. Sampe mang2 yang ngebersiin WC nanyain gw:

si Mang : ‘Kenapa Mas?’

Gw: ‘Sakit perut’ (sambil buru-buru masuk WC)

si Mang: (setelah gw keluar WC) ‘Nggak kuliah, Mas?’

Gw: ‘Mencret-mencret terus nih, nggak bisa ke ruangan’ (masuk WC lagi)

si Mang: (setelah gw keluar WC) ‘WC nya mau dibersiin Mas,’

Gw: ‘ANJRIT!’ (dalem ati)

Gw: ‘Sebentar, Mang, sakit perut, mencret-mencret’ (masuk WC lagi)

si Mang: (setelah gw keluar WC) ‘Tapi WCnya mau dibersiin dulu, di sebelah udah bersih’ (keterangan: yang dimaksud ‘disebelah’ itu kalo bukan WC cewek ya tempat wudhu.)

Gw: ‘WTF?!?!!?’ (dalem ati)

Gw: ‘Bentar, Mang, mencret-mencret terus, sakit perut,’ (masuk WC lagi)

si Mang: (setelah gw keluar WC) ‘Di sebelah aja, Mas, mau dibersiin dulu’ (sambil nyerobot masuk ke WC)

MAMPUS!!!

Perut gw mules tidak terkira, mencret udah siap disemburkan dan WC dibersiin.

Gw keluar, liat kanan: WC cewek; bisa dibakar cewek sekampus gw kalo ketahuan di tempat itu

liat kiri: tempat wudhu; tempat yang suci, pipis aja nggak boleh di situ, apalagi boker

Dan mencret mulai keluar, alias gw mulai kecepirit.

Sebelum terjadi yang makin parah (kayak di tulisan yang di sini), gw buru-buru masuk WC cewek dan boker di situ.

Untung nggak ada cewek yang masuk selama gw boker

keluar dari situ, gw masuk lagi ke WC cowok karena perut udah mules-mules lagi. Di sana masih ada si Mang-yang-ngebersiin-toilet.
Si mang: ‘Masih sakit perut, Mas?’
Gw: ‘Iya nih,’ (sambil masuk ke dalam WC)
Si Mang: (setelah gw keluar WC) ‘Keracunan kali, Mas’
Gw: ‘Iya kayaknya, mencret-mencret terus’
Si mang: ‘Kalo buang air dipijet perutnya, kayak gini’ (mraktekkin mijet-mijet perut)
Gw: (ngabur ke WC)
sambil boker gw lakuin gerakannya si Mang itu, mijet perut gw sendiri.
Mencretnya keluar tambah banyak.
tapi lumayan, perut nggak seberapa sakit lagi.
si Mang: (setelah gw keluar WC) ‘Gimana? udah mendingan?’
Gw: ‘Iya, tapi masih mules’ (sambil masuk ke WC)
Entah karena gw yang belum ngunci WC ato emang kunci WCnya yang rusak, di tengah-tengah gw merintih-rintih ngeluarin mencret, si Mang masuk.
Mijet-mijet perut gw.
Sakit banget rasanya.
dan mencret pun keluar tanpa bisa gw kendalikan; gw teriak-teriak nahan sakit gara-gara perut gw dipijet campur mules-mules campur ngeluarin mencret bertubi-tubi.
Ditambah perasaan bahwa gw

diperawani

si Mang: (setelah puas ngeliat mencret gw yang keluar super banyak) ‘Untung ususnya pendek’
Gw: ‘Iya, jadi saya gampang mencret’ (sambil cebok; untung tuh toilet bukan yang jongkok)
si Mang: ‘Udah kok, udah keluar semua racunnya’
Gw: ‘Makasih’

Tapi emang bener, perut gw dah nggak mules lagi.
Tapi badan juga kerasa lemes banget.
Akhirnya gw ke kantin, beli teh botol ma roti.

Dalam perjalanan mau ke kelas, perut gw mules-mules lagi, tapi ini mulesnya gw kenal.
Mules gw mau boker rutin yang 3 jam sekali itu.
Dan gw tunaikan tugas suci itu.
Udah nggak mencret lagi.

Terima kasih, Mang!!

Nyeri Haid?

Ok, ini menambahkan dari cerita cewe gw yang tiap bulannya kena penyakit yang namanya dismenorrhea alias nyeri haid. Dan gw baru tau waktu gw liat seendiri cewe gw sampe segitunya, bahwa nyeri haid itu nggak main-main sakitnya.

Okay, ini diambil dari http://www.ipin4u.esmartstudent.com/haid.htm dan http://newspaper.pikiran-rakyat.com/prprint.php?mib=beritadetail&id=63127 juga dari sini mengingat gw liat sendiri kalo darah yang keluar gila-gilaan banyaknya.

NYERI HAID

Beberapa tahun yang lalu, nyeri haid hanya dianggap sebagai penyakit psikosomatis. Akan tetapi, karena keterbukaan informasi dan pesatnya ilmu pengetahuan berkembang, nyeri haid mulai banyak dibahas. Banyak ahli yang telah menyumbangkan pikiran dan temuannya untuk mengatasi nyeri haid.

Dahulu, wanita yang menderita nyeri haid hanya bisa menyembunyikan rasa sakitnya tanpa mengetahui apa yang harus dilakukannya dan ke mana ia harus mengadu. Keadaan itu diperburuk oleh orang di sekitar mereka yang menganggap bahwa nyeri haid adalah rasa sakit yang wajar yang terlalu dibesar-besarkan dan dibuat-buat oleh wanita bahkan beberapa orang menganggap bahwa wanita yang menderita nyeri haid hanyalah wanita yang mencari perhatian atau kurang diperhatikan. Anggapan seperti ini sudah mulai hilang beberapa tahun yang lalu. Sekarang baru diketahui bahwa nyeri haid adalah kondisi medis yang nyata yang diderita wanita. Banyak metode yang telah dikembangkan oleh ahli di bidangnya yang bertujuan untuk mengatasi nyeri haid.

Dalam istilah medis, nyeri haid disebut dismenore. Nyeri itu ada yang ringan dan samar-samar, tetapi ada pula yang berat, bahkan beberapa wanita sampai pingsan karena tidak kuat menahannya. Separuh dari wanita terganggu oleh nyeri haid (lihat kingstone, Beryl. Mengatasi Nyeri Haid. Halaman 21).

Dahulu, dismenore disisihkan sebagai masalah psikologis atau aspek kewanitaan yang tidak dapat dihindari, tetapi sekarang dokter mengetahui bahwa dismenore merupakan kondisi medis yang nyata. Meskipun demikian, penyebabnya yang pasti, masih kurang dimengerti.

Penyebab nyeri haid bisa bermacam-macam, bisa karena suatu proses penyakit (misalnya radang panggul), endometriosis, tumor atau kelainan letak uterus, selaput dara atau vagina tidak berlubang, dan stres atau kecemasan yang berlebihan. Akan tetapi, penyebab yang tersering nyeri haid diduga karena terjadinya ketidakseimbangan hormonal dan tidak ada hubungan dengan organ reproduksi.

Nyeri haid dapat digolongkan berdasarkan jenis nyeri dan ada tidaknya kelainan yang dapat diamati. Berdasarkan jenis nyeri, nyeri haid dapat dibagi menjadi, dismenore spasmodik dan dismenore kongestif. Sedangkan berdasarkan ada tidaknya kelainan atau sebab yang dapat diamati, nyeri haid dapat dibagi menjadi, dismenore primer dan dismenore sekunder.

Berdasarkan jenis nyeri, nyeri haid dapat dibagi menjadi, dismenore spasmodik dan dismenore kongestif.

Nyeri spasmodik terasa di bagian bawah perut dan berawal sebelum masa haid atau segera setelah masa haid mulai. Banyak wanita terpaksa harus berbaring karena terlalu menderita nyeri itu sehingga ia tidak dapat mengerjakan apa pun. Ada di antara mereka yang pingsan, merasa sangat mual, bahkan ada yang benar-benar muntah. Kebanyakan penderitanya adalah wanita muda walaupun dijumpai pula pada kalangan yang berusia 40 tahun ke atas. Dismenore spasmodik dapat diobati atau paling tidak dikurangi dengan lahirnya bayi pertama walaupun banyak pula wanita yang tidak mengalami hal seperti itu.

Penderita dismenore kongestif biasanya akan tahu sejak berhari-hari sebelumnya bahwa masa haidnya akan segera tiba. Dia mungkin akan mengalami pegal, sakit pada buah dada, perut kembung tidak menentu, beha terasa terlalu ketat, sakit kepala, sakit punggung, pegal pada paha, merasa lelah atau sulit dipahami, mudah tersinggung, kehilangan keseimbangan, menjadi ceroboh, terganggu tidur, atau muncul memar di paha dan lengan atas. Semua itu merupakan simptom pegal menyiksa yang berlangsung antara 2 dan 3 hari sampai kurang dari 2 minggu. Proses menstruasi mungkin tidak terlalu menimbulkan nyeri jika sudah berlangsung. Bahkan setelah hari pertama masa haid, orang yang menderita dismenore kongestif akan merasa lebih baik.

Berdasarkan ada tidaknya kelainan atau sebab yang dapat diamati, nyeri haid dapat dibagi menjadi, dismenore primer dan dismenore sekunder.

Dismenore primer sering dimulai pada waktu wanita mendapatkan haid pertama dan sering dibarengi rasa mual, muntah, dan diare. Gadis dan wanita muda dapat diserang nyeri haid primer. Dinamakan dismenore primer karena rasa nyeri timbul tanpa ada sebab yang dapat dikenali. Nyeri haid primer hampir selalu hilang sesudah wanita itu melahirkan anak pertama, sehingga dahulu diperkirakan bahwa rahim yang agak kecil dari wanita yang belum pernah melahirkan menjadi penyebabnya, tetapi belum pernah ada bukti dari teori itu.

Nyeri haid yang disebabkan karena kelainan yang jelas dinamakan dismenore sekunder. Nyeri haid yang baru timbul 1 tahun atau lebih sesudah haid pertama dapat dengan mudah ditemukan penyebabnya melalui pemeriksaan yang sederhana. Jika pada usia 40 tahun ke atas timbul gejala nyeri haid yang tidak pernah dialami, penting sekali baginya untuk memeriksakan diri. Nyeri haid sekunder dapat disebabkan oleh hal-hal berikut:

  1. Rahim yang terbalik sehingga membuat darah haid tidak mudah dikeluarkan, tetapi penyebab itu lebih jarang daripada yang diperkirakan sebelumnya;
  2. ]Benjolan besar atau kecil di rahim dapat menimbulkan keluhan perdarahan yang banyak atau sering disertai gumpalan darah;
  3. Peradangan selaput lendir rahim. Hal itu biasanya hanya terjadi-dan jarang terjadi-sesudah persalinan atau keguguran. Peradangan dapat pula terjadi akibat penyakit kelamin yang dilalaikan;
  4. Pemakaian spiral;
  5. Endometriosis. Pertumbuhan jaringan lapisan rahim di tempat lain di dalam ruang panggul;
  6. Fibroid atau tumor;
  7. Infeksi pelvis.

Dianjurkan untuk sedini mungkin memeriksakan diri ketika nyeri haid terjadi. Jangan sampai mengabaikan gejala-gejala tersebut. Siapa tahu, gejala yang tadinya ringan merupakan permulaan dari penyakit yang serius. Misalnya, penyakit endometriosis yang umumnya berkaitan dengan kesulitan memiliki keturunan atau infertilitas.

Hampir setiap perempuan yang telah menstruasi merasakan nyeri haid. Yang membedakan antara satu perempuan dengan wanita lainnya adalah derajat nyeri haidnya.

Nyeri haid adalah salah satu di antara empat kelainan haid, yaitu ketidakteraturan daur atau siklus, perdarahan haid yang lama lebih dari 10 hari, jumlah darah yang banyak disertai gumpalan dan nyeri haid. Umumnya nyeri haid tidak bersifat tunggal, namun berkombinasi dengan kelainan tersebut.

Nyeri haid harus dibedakan dengan nyeri atau ketidaknyamanan pada pertengahan daur haid. Ketidaknyamanan tersebut biasanya terasa sebagai mulas di perut bawah dan kadang-kadang disertai tetesan darah keluar dari liang vagina, hal ini biasanya menunjukkan terjadinya proses ovulasi atau kesuburan. Selain itu, sering perempuan mengalami ketidaknyamanan atau adanya berbagai keluhan, seperti payudara yang tegang, perut kembung, sakit kepala, pusing yang terasa 2-7 hari bahkan lebih menjelang haid. Keluhan-keluhan itu dikenal sebagai gejala atau sindroma pra haid.

Perdarahan haid banyak ini termasuk dalam kelainan haid yang angkanya meningkat pada perempuan-perempuan yang memiliki faktor-faktor, menunda kehamilan, memiliki satu anak, tidak menyusui atau menyusui bayinya dalam waktu singkat, melakukan sterilisasi.

Seperti telah dikemukakan terdahulu, setiap perempuan yang telah mengalami haid, pasti mengalami salah satu atau lebih gejala nyeri haid, daur haid tidak teratur, darah haid banyak/terlalu sedikit, darah keluar berlebihan atau kurang. Rasa nyeri ringan itu biasa. Lama haid yang normal tiga sampai dengan tujuh hari, jumlah darah biasa (tanpa gumpalan), daurnya sekitar 21-35 hari.

Jika darah haid banyak dan bergumpal-gumpal apalagi jika disertai rasa nyeri yang sangat, daur haid tidak teratur atau lama, itu berarti terjadi kelainan haid para seorang perempuan.

Perdarahan haid yang banyak ini dapat terjadi hampir pada seluruh fase kehidupan perempuan yang telah haid yaitu dapat terjadi pada masa remaja (sampai usia 19 tahun) atau masa reproduksi (usia 20-40 tahun), dan masa menjelang menopause (usia 40-50 tahun). Golongan yang paling banyak mengalami perdarahan darah haid berlebih adalah remaja dan masa menjelang menopause. Bilamana setelah lebih dari satu tahun tidak haid, kemudian terjadi keluar darah lagi dari jalan lahir, itu bukan haid tapi perdarahan masa menopause, yang umumnya berkaitan dengan proses awal atau telah terjadi keganasan dalam alat-alat reproduksi, seperti pada rahim, indung telur, saluran telur, leher rahim dan vagina.

Secara garis besar, perdarahan haid yang banyak disebabkan adanya kelainan pada alat reproduksi seperti tumor, infeksi. Selain itu bisa karena terjadi kelainan bawaan atau kelainan fungsi, khususnya hormon yang berinteraksi dalam proses haid, atau adanya gangguan proses pembekuan darah, pada mana darah sukar/tidak mudah dapat membeku. Pada golongan yang disebabkan kelainan fungsi dibedakan tiga periode yaitu: (1). Perdarahan haid banyak pada masa remaja. (2). Menjelang menopause, sebagian terbesar perdarahan ini bersifat tidak subur, artinya tidak didahului keluarnya telur menjelang haid, disebut perdarahan tanpa telur (anovulasi) walaupun dapat juga terjadi pada beberapa kasus disertai dengan pengeluaran telur setelah haid. (3). Masa reproduksi, perdarahan haid yang banyak ini umumnya disertai dengan keluarnya sel telur sebelum haid, disebut perdarahan ovulasi. Kedua keadaan tersebut, keadaan anovulasi dan ovulasi, memiliki perbedaan dalam penanganannya, karena terkait dengan ineraksi hormon reproduksi yang terjadi pun relatif berbeda.

Lebih dari 80 cc

Perdarahan disebut banyak dalam ilmu kedokteran bilamana melebihi 80 cc setiap lama daur haid dan lamanya keluar haid lebih dari 7 hari. Namun demikian, secara praktis sangat sulit menentukan jumlah haid yang keluar, sebagai patokan sering dipakai jumlah pembalut haid yang dipergunakan. Umumnya darah haid disebut banyak bila digunakan 2 pembalut yang disatukan dan darah masih tembus ke dalam ke dua lapis tebal tersebut dengan penggantian pembalut dalam sehari antara 4 – 5 kali. Berdasarkan penelitian, hampir dua pertiga dari perempuan yang mengalami darah haid lebih dari 80 cc, lebih-lebih yang terjadinya berulang kali mengalami gejala kurang darah (kadar sel darah merah menurun).

Perdarahan haid banyak ini termasuk dalam kelainan haid yang angkanya meningkat pada perempuan-perempaun yang memiliki faktor-faktor : menunda kehamilan, memiliki satu anak, tidak menyusui atau menyusui bayinya dalam waktu singkat, melakukan sterilisasi.

Penyebab

Penyebab sebenarnya dari kejadian darah haid yang banyak ini masih belum jelas. Namun demkian terdapat tiga kemungkinan utama sebagai penyebabnya, yaitu adanya penyakit atau kelainan di daerah panggul, penyakit-penyait yang bersifat menyebar ke seluruh tubuh atau sistemik, dan kelainan proses pembekuan darah. Bagaimana mekanismenya dari kelainan tersebut sehingga menyebabkan terjadinya darah haid yang banyak belum diketahui.

Di antara kelainan atau penyakit dalam rongga panggul yang banyak menyebabkan perdarahan banyak adalah miom (tumor otot rahim), endometriosis, polip selaput lendir rahim, indung telur polikistik, dampak penggunaan IUD dan keganasan rahim. Sedangkan yang berasal dari kelainan pembekuan darah tidak hanya berasal dari kerusakan atau kekurangan komponen-komponen darah, namun juga bisa terjadi pada kelainan kelenjar gondok, penyakit hati menahun, penyakit ginjal menahun dan penyakit lupus.

Dampak

Umumnya karena perdarahan banyak dan berulang, tubuh kehilangan banyak darah dan komponen-komponennya, sedangkan pembentukan sel-sel komponen berjalan agak lambat sehingga terjadi penyakit kurang darah, tubuh lemah, lemas, daya imun atau kekebalan tubuh menurun. Akibatnya perempuan itu mudah diserang penyakit khususnya yang disebabkan bakteri/virus. Selain itu, yang paling perlu mendapat perhatian adalah berkembangnya awal dari suatu proses keganasan rahim.

Pengobatan

Sebelum pengobatan biasanya dilakukan berbagai pemeriksaan atau tes untuk mengetahui apa penyebab sebenarnya. Pemeriksaan-pemeriksaan cukup kompleks, mulai peralatan medis yang sederhana sampai yang canggih seperti penggunaan USG melalui vagina, teropong uterus atau pun dengan laparoskopi dan tidak jarang dilakukan melalui proses yang dikenal dengan scan atau MRI yang cukup canggih dan memerlukan biaya tinggi. Setelah didapatkan penyebabnya, umumnya dihilangkan penyebab tersebut baik melalui pengobatan konvensional (suntikan, obat yang diminum) ataupun melalui tindakan operasi.

Apabila sulit menentukan penyebabnya dari perdarahan banyak ini biasanya dipertimbangkan apakah perdarahan banyak ini terjadi pada usia remaja, masa reproduksi aktif atau menjelang menopause. Ke dalam golongan perdarahan ini diupayakan untuk menekan terjadinya pembengkakkan kelenjar rahim. melalui pemberian hormon yang digabung dengan obat-obat yang memicu pembekuan darah serta obat-obat yang mengadakan konstraksi atau penjepitan pembuluh darah otot rahim. Namun demikian, apabila terjadi kegagalan atau ketidakberhasilan dengan sediaan hormon tersebut, dipikirkan melakukan tindakan kuretase khususnya pada perempuan golongan menjelang menopause, karena pada kurun usia tersebut risiko terjadinya awal keganasan rahim sangat tinggi. Melalui tindakan kuret selain menghentikan darah yang keluar juga untuk menentukan diagnosis penyebab perdarahan yang banyak tersebut. Bilamana dengan kuretase masih belum berhasil mengatasi perdarahan biasanya dianjurkan untuk dilakukan pengangkatan rahim.

Yang paling menimbulkan masalah dalam pengobatan perdarahan haid banyak ini adalah pada golongan remaja yang umumnya belum menikah atau belum punya anak. Apabila penggunaan kombinasi hormon dengan obat-obat penghenti perdarahan lainnya masih juga belum berhasil, saat ini sudah ditemukan suatu cara untuk melakukan sejenis kuret atau kerokan kelenjar yang membengkak tersebut melalui alat yang dikenal sebagai histeroskopi, alat ini memiliki gagang kuret yang sangat kecil sehingga dapat menembus lubang selaput darah dari remaja tersebut tanpa harus merusak selaput daranya sendiri.

Umumnya hasil kuret diperiksa melalui pemeriksaan sel. Jika didapatkan awal proses keganasan, pengobatan perdarahan tersebut harus dilanjutkan dengan tindakan-tindakan lain apakah tindakan operatif atau radiasi atau penggunaan kemoterapi untuk mengurangi/menghilangkan proses keganasan yang terjadi. Sayangnya dala kasus keganasan ini, hasil pengobatan tidak dapat atau relatif/ jarang sekali dapat mengembalikan fungsi reproduksi seperti semula. Kalaupun teratasi keganasannya, tetap akan meninggalkan masalah dalam sistem reproduksi, khususnya bagi remaja saat memiliki anak kelak. Untuk masa reproduksi berdampak pada gangguan-gangguan aktivitas harian kehidupan, sedangkan pada usia yang agak lanjut akan meningkatkan kemungkian banyaknya komplikasi lain yang muncul kemudian.

Jadi, waspadailah jika darah haid banyak. Segera hubungi dokter Anda jika terjadi gejala kelainan haid. (Prof. DR. Dr. Achmad Biben, Sp.O.G., K-FER/Guru Besar Tetap Fak. Kedokteran Universitas Padjadjaran Bandung)***

Cewek vs Nyeri Haid??

Ini bukan cerita gw yang lagi sakit perut. Ini cerita cewe gw yang sakit perut.

Ceritanya hari tu gw mau ngajak dia jalan sekalian ngerayain taun baru. Mendadak, sih, biar surprise gitu.

Sampe di depan kosannya gw sms dia. Dia bilang katanya nggak bisa bangun dari kasur. Perutnya sakit banget.

Gw disuruh masuk aja.

Dan masuklah gw, ngeliat cewe gw yang paling cantik mukanya pucet banget, ngulet-ngulet sambil nyengir-nyengir gitu di dalem selimut.

Gw tanya:”Kenapa Mei?”

dia jawab sambil nyengir-nyengir:”Duh, lagi dapet nih, sakit banget,”

Gw nggak paham dengan kata ‘dapet’ dan gw bengong aja.

Gw nawarin dia ke dokter, tapi dia malah mengaduh-aduh nggak jelas sambil meringkuk-ringkuk, persis gw pas mules-mules dan nggak ada WC.

Sekilas gw liat ada yang aneh di selimutnya.

Ada bercak darah.

Sementara cewe gw masih menggeliat-geliat di kasuh, gw coba singkapin dikit selimutnya.

[bagi yang gampang muntah jangan lanjutin baca]

dan gw kaget banget.

Ada banyak banget darah, di baju cewe gw sampe ke kakinya, sampe di seprei bikin ‘pulau’ warna merah-coklat gitu.

“Mei, ayo ke dokter!” kata gw panik. Gw kira dia keguguran ato melahirkan ato gimana.

Tapi dia nolak. Dia malah minta gw panggilin yang punya warteg di depan kosannya: ibu-ibu tua bau minyak angin.

Gw karena nggak ngerti apa-apa nurut-nurut aja, dan manggilin ibu Ybs.

Si ibu terus mijet-mijet perut cewe gw dan cewe gw tereak-tereak kesakitan, terus ngebikinin jamu apaan gitu yang berakhir dengan cewe gw tidur dengan pinggul dampe ujung kaki diangkat.

Gw yang masih syok dengan genangan darah di kasur cewe gw cuma bisa diem.

Katanya si ibu-ibu yang punya warteg:”Biasa, cewek emang suka gitu waktu hari-hari pertama haid, tapi besok juga udah baik lagi, kok,”

Dan itulah kali pertama gw ngeliat sendiri yang namanya haid itu kayak apa.

Serem ternyata, nggak heran kalo sebulan sekali cewe bisa bad mood berat kalo lagi haid. Ya iyalah, udah berdarah, sakit lagi! Siapa yang nggak bad mood kalo gitu?

Di Depan Dosen, Aku….

Hari Minggu kemaren gw makan banyak. Emang agak keterlaluan, tapi salah siapa ngasih undangan kawinan emapat sekaligus di hari yang sama? Mana makanannya enak-enak, lagi…

Dan nggak tahu makanan mana yang beracun, Senen paginya gw mules-mules tiada henti. Tentu aja mules ini nggak cuma mules-mules aja, tapi juga bawa teman yang namanya mencret-mencret. Udah usus gw pendek, mencret-mencret pula!

Niat hati gw pengen ngejagain WC aja, tapi apa daya, ada dosen yang harus ditemui uma ada hari senen aja.

Jadilah gw yang sakit perut maksa ke kampus. Sampe kampus ternyata si dosen sibuk banget. Gw juga sebenernya sibuk bolak-balik ke WC, tapi akhirnya gw ngalah. Sambil nahan perut yang mules gw ngadep si Ibu itu.

Gw pengen cepet-cepet selesai tuh bimbingan n ngabur ke kamar mandi, tapi malah si ibu bilang ‘Sebentar, ya,’ sambil nelepon.

OMG!!!

keringat dingin ngucur, perut mules tiada terkira, udah bersuara bllbbkk bllbbkk gitu, minta dikeluarin isinya. Tapi gw tetep tahan sebisanya, sambil berdiri tegak di depan ibunya yang nelepon.

Akhirnya tuh sakit perut nggak bisa ditahan lagi. Dari bawah udah mulai keluar tuh mencret sedikit-sedikit. Untung tuh ruangan cukup harum sehingga bisa menetralisir bau yang gw keluarin. Gw pun berdiri. Tangan kiri megangin lubang yang di bawah, nahan biar nggak keluar dan tangan yang kanan megangin perut yang makin sakit. Berdiri pun udah nggak tegak lagi.

Si dosen itu lalu ngeliatin gw yang berpose layaknya orang yang nggak pernah ketemu toilet itu dengan tatapan aneh.

“Ada masalah?” tanyanya ke gw yang JELAS-JELAS PUNYA MASALAH.

Gw baru mau jawab,

gw baru mau minta ijin ke WC sebentar,

gw baru ngebuka mulut

ketika…

PERTAHANAN GW JEBOL

isi perut gw keluar semua

bukan cuma dari bawah, tapi juga dari atas

ya, gw muntah-muntah LIVE di depan Bu Dosen yang ngeliatin gw sambil tetep megang teleponnya.

Dan bukan hanya muntah, saudara-saudara!

mencretnya juga ngalir ke kaki.

MAMPUS.

Gw, yang nggak tahu harus berbuat apa langsung ngacir ke WC terdekat. Nggak tahu apa yang terjadi ma si Dosen dan karpet ruangannya yang kena muntahan gw.

Bu, maapin saya, ya… minggu depan saya bantuin bersiin karpet di ruangan ibu, deh…

[Buat Bendot makasih pinjeman celananya, buat Meir sorry banget, kemaren gw bener-bener kecepirit, tapi banyak]

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.